mata uang bitcoin

Mari mengenal Mata Uang Digital Terbaru BitCoin

Mata Uang BitCoin – Selama ini uang berbentuk kertas dan koin fisik berperan sebagai alat tukar yang bernilai untuk membantu proses transaksi kita. Namun, adakah alternatif lain selain menggunakan selembar kertas tersebut?

Kemudahannya untuk diolah mungkin menjadikan kertas sebagai alat tukar yang praktis. Tapi jika menilik perkembangan zaman, tentu kita menyadari ada alternatif lain yang jauh lebih mudah diolah dari pada kertas, yaitu teknologi digital.

Karena itu, sekarang bermunculan layanan keuangan dalam bentuk non-uang seperti kartu kredit, e-Money, dan juga yang kini tengah populer BitCoin. Agar lebih memahami hal ini, yuk kenali lebih dalam apa itu Bitcoin.

Baca juga: 5 Tips Berjualan Online dengan Smartphone Android


Mengenal Mata Uang Bitcoin

mata uang bitcoinSumber: BitCoin.org
Beberapa orang beranggapan BitCoin adalah semacam uang elektronik. Apakah pemahaman ini sudah tepat?

e-Money atau uang elektronik adalah uang kertas yang di-digitalkan, namun nilai dan cara kerjanya sama dengan transaksi uang kertas. e-Money dikendalikan dan dipantau oleh pihak-pihak tertentu seperti Bank atau Pemerintah.

Sedangkan BitCoin, adalah sebuah mata uang. Mata uang ini digunakan oleh sebuah “negara” baru yang universal yaitu, Internet.

Jumlah BitCoin yang tersedia adalah 21 juta unit. Jumlah ini tidak dapat berubah, tidak ada pihak yang dapat menciptakan BitCoin baru. Nilai BitCoin dipengaruhi oleh hukum permintaan dan penawaran. Karena penawaran bersifat tetap, maka jumlah permintaan akan memengaruhi nilai BitCoin.

BitCoin memiliki fitur Mining (tambang), yang berarti kita dapat menambah jumlah BitCoin dengan cara menyelesaikan suatu program alogaritma atau mengkonfirmasi sebuah transaksi BitCoin.
Hal menandakan bahwa semua transaksi BitCoin divalidasi oleh semua Miner BitCoin tanpa diketahui siapa yang melakukan transaksi.

Semua transaksi tercatat dalam sistem bebas tanpa administrasi inti yang dinamakan “Blockchain”. Blockchain tersimpan dalam tiap BitCoin. Sistem ini memastikan keabsahan BitCoin dan mencegah penggunaan ganda untuk satu BitCoin. Tiap BitCoin juga memiliki sistem identitas yang dinamakan Cryptocurrency.

Perlu diketahui, semakin banyak orang yang melakukan Mining, maka akan semakin ketat persaingan untuk mendapatkan BitCoin.

Lalu, berbeda dengan e-Money, BitCoin tidak dikendalikan oleh siapa pun. Bahkan pencipta BitCoin sendiri belum diketahui.

Fungsi BitCoin

mata uang bitcoinSumber: Typographyimage
Sadarkah kamu? Semua transaksi pembayaran yang terjadi menggunakan sistem pembayaran tradisional tidak hanya antara dua pihak, tapi ada pihak ketiga yang pada umumnya, paling diuntungkan. Hal ini terjadi karena sistem pembayaran terikat oleh sebuah peraturan.

Contoh peraturan tersebut adalah pajak. Membeli, membangun, menerima, mengimpor ekspor, dan lain-lain dikenakan pajak. Lalu, perpindahan uang dari individu ke Bank atau perpindahan antar bank dikenakan biaya. Semua transaksi Bank dikenakan pajak. Semua transaksi pemerintah tiap negara pun dikenakan biaya atas mata uang yang digunakan.

Ditambah perkembangan ekonomi dan keadaan politik suatu negara yang dapat dipengaruhi oleh negara lain juga dapat memengaruhi aturan mengenai nilai uang.

Hal ini menyebabkan semakin mudahnya terjadi kesenjangan ekonomi, menciptakan sebuah batasan untuk tiap individu untuk dapat merubah keadaan ekonominya.

Dari masalah ini, BitCoin muncul sebagai sebuah solusi sistem pembayaran baru.

Mata uang Internet ini dapat digunakan untuk transaksi secara langsung tanpa perlu izin dan pemotongan nilai dari pihak ketiga. Sehingga transaksi menjadi lebih cepat, mudah, dan lebih menguntungkan.

Cara Mengelola BitCoin

mata uang bitcoinSumber: Andrew-Art
BitCoin dapat disimpan dalam sebuah “dompet” yang dinamakan BitCoin Wallet. Ada beberapa server BitCoin Wallet. Tiap server memiliki kebijakan yang berbeda, ada yang menyimpan dan mengelola BitCoin layaknya Bank. Ada juga BitCoin Wallet berupa server kosong tanpa ada pihak lain yang mengelola BitCoin penggunanya.

Baca juga : 7 Aplikasi Rekomendasi Buat Kamu yang Mau Memulai Bisnis

Risiko BitCoin

Walaupun BitCoin merupakan sistem pembayaran yang berpotensi menjadi sistem pembayaran baru yang dapat diandalkan, BitCoin juga memiliki beberapa risiko.

Fluktuasi

mata uang bitcoinSumber: Pexels
Nilai BitCoin sekarang telah mencapai $2608.48/BitCoin, nilai yang fantastis namun sangat fluktuatif. Hal ini dikarenakan tidak ada lembaga yang memengaruhi dan mengendalikan nilai mata uang BitCoin.

Rawan Hacker

mata uang bitcoinSumber: Geralt
Semua yang berhubungan dengan teknologi internet pasti memiliki celah untuk diretas. Karena itu, dari segi keamanan, BitCoin masih rawan akan penyelewengan.

Sistem yang belum tetap

mata uang bitcoinSumber: Hypno Art
BitCoin muncul atas gagasan awal dari Satoshi Nakamoto. Belum diketahui siapakah Satoshi Nakamoto, apakah itu adalah nama seseorang, sebuah perkumpulan, atau sebuah perusahaan. Kemudian Bitcoin dilepas ke programer dan developer lain secara bebas. Hal ini menyebabkan kebijakan BitCoin secara detail dapat berubah.

Jika kamu tertarik mencoba transaksi BitCoin, pastikan kamu up to date terhadap perkembangan BitCoin

Mata uang baru

mata uang bitcoinSumber: FraukeFeind
Seperti BitCoin yang muncul sebagai solusi sistem pembayaran baru, maka tidak menutup kemungkinan akan muncul sistem pembayaran lain, yang dapat melumpuhkan BitCoin.

Baca juga : Aplikasi Keuangan Terbaik untuk Smartphone Android Kamu!


Terlepas dari kontroversi mata uang BitCoin sebagai sistem pembayaran baru yang lebih efektif dan adil, BitCoin dapat menjadi bukti awal akan adanya perubahan mayor dalam sistem keuangan manusia.

Walaupun mata uang BitCoin masih terlihat samar, sulit terjadi maupun diterima, BitCoin is definitely something big that will happen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *